Presiden AS Donald Trump tiba di Shanghai Cina - Akhir Perang Dagang


SHANGHAI, 30 Juli - Presiden AS Donald Trump memasuki Cina hari ini setelah para perunding AS tiba di Shanghai untuk membangkitkan kembali pembicaraan yang bertujuan mengakhiri perang dagang selama setahun antara dua ekonomi utama dunia.

Trump turun ke Twitter untuk membanting Tiongkok beberapa jam setelah para pejabat tinggi AS mendarat di pusat keuangan untuk diskusi tatap muka pertama sejak pemimpin AS itu menyetujui gencatan senjata perang dengan Presiden Cina Xi Jinping pada Juni.

"Tim saya sedang bernegosiasi dengan mereka sekarang, tetapi mereka selalu mengubah kesepakatan pada akhirnya untuk keuntungan mereka," tweeted Trump.

Trump menuduh Cina mengingkari komitmennya sebelum pembicaraan sebelumnya gagal pada Mei.

Kali ini pemimpin AS itu mengatakan Beijing seharusnya mulai membeli produk pertanian AS tetapi mereka telah menunjukkan "tidak ada tanda-tanda bahwa mereka melakukannya".

"Itulah masalah dengan China, mereka tidak datang," katanya.

Washington dan Beijing sejauh ini saling berhadapan dengan tarif hukuman yang mencakup lebih dari US $ 360 miliar dalam perdagangan dua arah, dalam ketegangan yang tegang yang berpusat pada permintaan China untuk mengekang dugaan pencurian teknologi Amerika dan menyediakan lapangan permainan yang setara bagi Perusahaan AS.

Perwakilan Dagang AS Robert Lighthizer dan Menteri Keuangan Steven Mnuchin tidak berbicara dengan wartawan setelah tiba di pusat keuangan China hari ini.

Sebuah iring-iringan yang diyakini membawa para pejabat AS kemudian menuju ke hotel Peace yang terkenal di kota itu, di mana mereka diharapkan untuk bertemu para pejabat Cina untuk makan malam.

Para pejabat AS akan mengadakan pembicaraan resmi dengan Wakil Perdana Menteri Liu He besok.

Tiruan Trump dari Trump akan memperkuat harapan yang sudah rendah bahwa negosiasi minggu ini akan menghasilkan terobosan besar.

Gambit pemilu AS

Trump mengatakan pekan lalu bahwa dia yakin Beijing berharap untuk menunda kesepakatan sampai setelah pemilihan presiden AS pada November 2020, dan hari ini Republik mengatakan Cina dapat menunggu untuk melihat apakah lawan Demokrat memenangkan suara dan "terus merobek Amerika Serikat".

"Masalah dengan mereka menunggu, bagaimanapun, adalah bahwa jika & ketika saya menang, kesepakatan yang mereka dapatkan akan jauh lebih sulit daripada apa yang kita negosiasikan sekarang ... atau tidak ada kesepakatan sama sekali," katanya.

"Kami memiliki semua kartu, para pemimpin masa lalu kami tidak pernah mendapatkannya!"

Beberapa hari sebelum pertemuan Shanghai, Trump mengancam akan menarik pengakuan status negara berkembang China di Organisasi Perdagangan Dunia - mendorong jawaban kesal dari Beijing tentang "kesombongan dan keegoisan" AS.

Pemimpin AS itu juga membuat marah pihak China dengan menyatakan perlambatan ekonomi memaksa mereka untuk membuat perjanjian perdagangan, dan memasukkan daftar hitam raksasa telekomunikasi Huawei ke masalah keamanan nasional.

Dalam komentar hari ini, kantor berita negara Xinhua mengakui hubungan "tegang" dan menyerukan AS untuk "memperlakukan China dengan hormat jika menginginkan kesepakatan perdagangan".

Kota Baru

Mengadakan pembicaraan di Shanghai dan bukannya Beijing dipandang sebagai anggukan untuk masa hubungan yang lebih baik, karena kota itu adalah rumah bagi Komunike Shanghai tahun 1972 - sebuah langkah penting dalam membangun hubungan diplomatik antara AS dan Cina.

Menteri Perdagangan Tiongkok Zhong Shan, yang dipandang sebagai negosiator yang tangguh, diperkirakan akan bergabung dengan Liu di pihak Tiongkok.

Namun kedua belah pihak sibuk menurunkan harapan menjelang pembicaraan.

Mnuchin mengatakan kepada CNBC pekan lalu masih ada "banyak masalah" sementara harian pemerintah China The Global Times menulis bahwa "secara luas diyakini bahwa pembicaraan perdagangan akan memakan waktu lama".

Tidak ada tanda-tanda retorika memudar, dengan editorial surat kabar China Daily hari ini mengatakan "AS harus memberikan taktik tekanan maksimum beberapa hari libur karena terbukti tidak efektif terhadap China".

Itu menunjuk pada pengumuman pada akhir pekan bahwa Cina akan membeli lebih banyak produk pertanian AS termasuk daging babi, kapas dan kedelai sebagai tanda "niat baik" China - dan menyerukan AS untuk "membalas jika ingin ada kemajuan yang dibuat".

Subscribe to receive free email updates:

1 Response to "Presiden AS Donald Trump tiba di Shanghai Cina - Akhir Perang Dagang"